Cara Ane Supaya Update Blog : Semi Gratis Pula

Kata Mas Jayasetiabudi di bukunya yang super praktis itu bilang begini : otak bekerja seperti parasut. Nah, karena terhimpit, otak ane berkembang. Meksipun banyakan gak naik kelas dan sering pindah dari satu sekolah ke sekolah lainnya –terjalu jujur sih—ane coba itu buka otak supaya berkembang. Salah satunya adalah ketika ane stag dengan cara mengupdate blog. Think…Think…Think…dan Ting!!! Ada cahaya berkilauan persis banget dengan adegan almarhum Bokir di pilem-pilem jadul yang kebetulan terjadi saat babe ane mengupa menahan kantuk.

Ternyata dari beberapa list teman ane ada yang suka banget dengan menulis. Orangnya sih kasihan. Kenapa ane bilang kasihan? Jadi dia ini tipe orang yang sangat optimis. Keahliannya adalah mbacot melulu. Dia percaya bahwa kekuatan manusia itu dahsyat, no bounderies, gak ada halangan dan rintangan. Apapun bisa dilakukan asalkan punya kemauan. Dulu dia sangat suka fitness, dan pernah punya body yang mantap, tapi sekarang jadi gemuk lagi. Ia juga suka dengan entrepreneurship, tapi sekarang malah jadi pegawai. Ternyata, apapun yang diyakininya malah berbalik 180 derajat dengan apa yang diterima. Kasihan bukan? BUKAAAAN!!!…MAKASIH.

Ane pdkt lah ke dia. Ane approach-approach dikit, ane sogok dikit dengan makan bareng di Tobys dan berbekal modal 100 rebu ane dapet bantuan dari dia untuk ngebantu gimana blog ini bisa banyak tulisan. Jadilah ane terbantu dengan temen ane tersebut. Ane cuman ngajuin satu sarat aja ke dia : “Ya tulisa aja dah, gak ada ada target ini itu. Kalo ada ya silahkan update…ini password wordpressnya,”gitu kata ane sambil ngelihatin dia yang lahap makan dada dalam di Toby’s.

Thanks God, berbekal Toby;s ane bisa ngatur ini orang. Syukurlah.

Usut punya usut, ternyata dia juga lagi garap projek lain. Projek menulis di blog kenalan dia dan ditambah lagi dengan blog yang ane asuh. Kalo sampeyan2 ada waktu, silahkan berkunjung ke www.blackteyeng.wordpress.com dan blog ane www.tiketlia.wordpress.com. Keduanya adalah blog gratisan, mirip dengan tampang kawan ane yang juga gratisan dan gak berharga itu.

Blog pertama ngebahas masalah vespa dan seluk beluknya. Ini orang antic banget, seantik vespa yang aduhai itu. Bodynya juga tambun, pantat besar, boros muka, tapi sekali diperbaiki, tarikannya mantap. Black Teyeng yang sedang dia bantu itu ngebahas masalah memperbaiki vespa. Ia pun sudah nemuekan formula yang tokcer katanya. Dia bangun blog itu untuk menggaet massa, mengenalkan visi dan misi perusahaan, tapi juga menyampaikan ide/artikel dengan gaya apa adanya.

Yang kedua, ehem..ya blog ane : tiketlia ini mau dikembangkan supaya ramai pengunjung. Dan maksud tujuanya tak lain adalah : menjadi penyedia tiket terhandal, terpercaya, tercepat, ter-ter-ter…begitu…apa ane sudah berharap? Bahaya nih bahaya…bisa-bisa berbalik 180 derajat lho kalo disesuaikan dengan psikologi teman yang ane ajak makan di toby’s tadi.

Eniwei…ane terbantu dengan komitmen dari temen ane tadi untuk membangun sebuah blog. Membangun komunitas. Menjadi corong komunikasi dan syukur-syukur bisa memberikan informasi yang berharga bagi yang sudah berkunjung dimari.

Emang rejeki datang dari arah mana saja. Keterbatasan ane dalam menulis—karena masih belajar—bisa diajari oleh kawan ane tersebut. Ya, sekarang taka da kata lain kecuali langsung action. Langsung nulis. Targetnya pun gak muluk-muluk ; hanya 100 tulisan untuk tahun ini. Yang ane takutkan cuman satu : jangan-jangan tulisanane gak berkualitas?

Temen ane yang tambun tadi bilang santai : “Sudah jangan berharap, dikerjain aja, jangan dibuat beban, toh ente sudah punya pelanggan bukan?” Ia hanya menjadikan blog sebagai media untuk mengungkapakn ide saja. Berbagi dengan sesama, meskipun itu hanya sebuah ide dan pemikiran. Blogging is a journey, just enjoy and don’t ever hope something.

Dalam hati ane : “kampret ente…dasar bujang…lapuk pula..dah umur 30 tahun tapi gak kawin-kawain. Hmmm…iya bener sih, tapi bantuin dong kawan. Hehehe..bantuin…please…” Ane ngemis-ngemis ke dia dengan wajah yang lunglai. Ia pun menjawab : “Coba ente baca blog-blog yang ngajukan tips dan trik gimana menulis, intinya sama aja dah…kalo menulis itu ya gak ada kata lain kecuali praktek.”

Hmmm..praktik-prakti-praktik 1000 x ya tetep praktik. Gak ada kata lain di luar itu. Biarkan saja dia berkembang. Ane sejujurnya takjub dengan blog-blog berbahasa inggris yang kalo ngebahas itu bisa sampek 2500 kata. Kalo itu ditulisakan di micorsofword bisa sampek 5 halaman sekali tulis. Wow…Gimana bisa begitu? Balik lagi bahwa semuanya berawal dari Pratik. Orang menulis lancar dan tidak lancar itu mirip dengan orang ngomong. Kaget khan jika ada orang banyak omong tapi omongannya bagus? Bener gak? Itu mulut bisa nerocos begitu bagaimana? Tak lain karena ia emang suka bacot,,,dendrit-dendrit di otaknya pada nyambung untuk membentuk kreasi baru…Nah, sebagai orang yang jarang memanfaatkan otak macam ane, jadi terkejutlah. Padahal kalo dipaksa, kita pun juga bisa demikian.

Blogging sudah menjadi kegiatan harian sekarang. Sesambi menjaga took, ane sempatin untuk mengumpulkan ide. Memaksa diri bergaul dengan orang-orang yang suka menulis, dan mempraktikkan dengan segenap daya dan upaya untuk membuat gebrakan baru demi terwujudnya cita-cita.

Oke bro-sis…Selamat beraktifitas.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s